Sam Ipoel Expert Inbound Marketing | Jangan Lupa Nginbound! Untuk Bisnis Anda Yang Lebih Suistanable!

Memahami Kekuatan Ethos, Yang Bikin Audiens Anti Melengos

6 min read

Assalamualaikum dan Semangattt Pageee semuanya..
Kali ini kita akan lanjut bahas salah satu materi inti dari silabus Social Media Writing Skill..

Namanya “Aristotle Rethorics” atau Retorika Aristoteles..
Ini adalah teknik berkomunikasi yang dikembangkan saat masih tinggal di Athena.. Yu Nani.. itu Yuk Nani tetangganya Yu Jum bakul gudeg.. #Eeehh

Teknik komunikasi ini umurnya jauh lebih tua dari Saya, Bapak, Ibu, Nyonya Meneer atau bahkan tugu pancoran sekalipun .. gimana gak tua wong tahun 367 sd 347 SM.

Aristoteles mulai mengembangkan teori yang dinamakan “Rhetoric” atau Aristotle Rethoric atau dalam bahasa Indonesia “Retorika Aristoteles”

Dalam definisi formalnya .. RETORIKA (dari bahasa Yunani: ῥήτωρ, rhêtôr, orator, teacher) adalah sebuah teknik pembujuk-rayuan secara persuasi untuk menghasilkan bujukan dengan melalui karakter pembicara, emosional atau argumen (logo), awalnya Aristoteles mencetuskan dalam sebuah dialog sebelum The Rhetoric dengan judul ‘Grullos’ atau Plato menulis dalam Gorgias.

Definisi versi gampangannya seperti ini..
RETORIKA adalah bagian dari ilmu komunikasi yang ditujukan untuk mempengaruhi atau INFLUENCE orang atau lawan bicara kita.
Dalam cakupan sempit nya.. dia dalam bentuk omongan yang memiliki pengaruh yang sangat kuat terhadap lawan bicaranya.

Dalam dunia digital penerapan dari RETORIKA ini amat sangat luas..
Bukan hanya dalam ujaran atau orasi atau pidato.. sebuah tulisan juga harus memiliki unsur ini. Tulisan yang sangat kuat untuk mempengaruhi orang..

Intinya RETORIKA itu jadi tujuannya bukan sekedar untuk MENYAMPAIKAN SESUATU.. tetapi juga bertujuan untuk MEYAKINKAN ORANG LAIN atau lawan bicara agar mempercayai agumen-argumen yang kita sampaikan

Sama dong dengan tujuan MARKETING.. yang ingin cutomers MEMPERCAYAI pada BRAND.. BEING TRUSTED
Iya kurang lebih sama. karena esensi dari Marketing adalah mendapatkan TRUST atau kepercayaan.

Sekali kita dipercaya..atau TRUSTED.. Maka kita ngomong apapun juga akan bikin lawan bicara kita manggut-manggut.. Hmmm.. bener juga loh Tong..
Yahh mirip Anda yang manggut-manggut baca tulisan ini.. sih..
tapi manggut-manggut karena sambil dengerin lagu ‘Sayang’ nya Mbah Vhaiyaaaa Vheeeiilen.

Nahh.. Di retorika Aristoteles ini menyebutkan ada 3 elemen yang harus ada agar sebuah teknik komunikasi bisa bener-beber meyakinkan..

 

Apa saja 3 hal tersebut?

Yang pertama adalah ETHOS atau KREDIBILITAS orang yang berbicara
Yang kedua adalah PATHOS atau menyentuh dan menggugah secara EMOSIONAL lawan bicara kita.
Dan yang terakhir adalah LOGOS atau LOGIKA dari poin-poin yang kita sampaikan.. LOGIKA berarti termasuk data-data yang mendukung omongan kita

Ini yang sering Saya singkat dengan singkatan EPL..
Iyess.. Enggak-Pake-Lama orang yang ngomong sama kita atau menikmati tulisan kita akan manggut-manggut.

Kali ini kita akan kita bahas satu elemen terlebih dahulu..

ETHOS atau kredibilitas si pembicara.

Kenapa ETHOS Saya letakkan di yang paling atas.. karena Siapa yang ngomong itu yang paling menentukan orang mau mendengarkan atau tidak.
Ndak heran kalo biasanya pas sebelum presentasi.. PEMBICARA baik itu Key Note speaker seminar.. motivator, trainer selalu memajang dulu.. track record atau sepak terjangnya dia.. ini namanya BRAGGING OUT atau menggebrak audiens..bikin jiper audiens..

Seolah-olah mau ngomong gini..
“Eh ini ya.. gue pengalaman udah sepanjang ini.. titel gue udah satu paragraf sendiri panjangnya.. Awas ya kalo lu masih gak dengerin gua..”

Ada sebuah anggapan yang mengatakan.. makin panjaaaaang Curriculum Vitae sang speaker.. maka bisa dikatakan makin berbobot dan berkelas tuh speaker..
Wuiihhh gila Men…track record nya orang ini panjang banget..
Saking panjangnya kalo di print.. kalo tebel tuh buku nya Harry Potter..

 

BRAG OUT memang biasanya menjadi andalan buat pembicara agar ia didengarkan audiens.

Siapa yang berbicara akan ikut mempengaruhi sikap atau attiitude si pendengar.

“Diiinn.. dipanggil mang jajang satpam komplek depan tuuh..”
“Haah ngapain satpam manggil-manggil Saya..kenap dia gak yang kesini aja..”

Bedain sama..
“Din..kemana aja Lu..dicariin Big Boss Lu..”
Sontak si Udin panik..”Ehhh..seriusssan lu Dang..dimana si Boss sekarang..diruangannya kah?? Waduuuhh salah apa ya Saya sampe dicari-cariin sama si Boss???”

Udah dibilangin.. Kalo masak tuh direbus dulu dagingnya..baru bumbu dimasukin..
Yahh elu..emang lu bisa masak? Pake nasehatin gue masak segala.. Lu masak Indomie aja sering salah..plastik yg direbus.. mie nya malah yang dibuang #Eeehh

Beda kalo ngomongnya gini..
“Kata Chef Juna masaknya harusnya dagingnya dulu yg direbus.. baru bumbunya dimasukin.”.
“Oo..gitu ya..okey dehh..”

“Ehh Dang… ini umbunya koq masih kurang nresep ya dading.. Eh ini tadi beneran saran dari Chef Juna… Arjuna yg dulu di Masterchef yang kulitnya banyak batiknya itu kan ya?
“Bukan si Junaedi.. Nasi goreng ama cap jay yang sering lewat depan rumah..”
“Si Junaedi Gembrot.. yang goreng nasi sambil dicemilin sendiri.. yang badannya lebih gede dari gerobaknya.. Yee..kiraiin.. Itu mah bukan Chef Din..”

Kalo dalam Neuroscience atau ilmu yg mempelajari tentang otak.. di otak kita ada yg namanya “Critical Factor”
Dia ini fungsinya macam satpam portal perumahan..
Dia ini yang sering kasih ijin apakah seseorang boleh masuk keperumahan atau tidak. Hanya yang menurut satpam itu meyakinkan dan terpercaya yang bisa dikasih ijin masuk ke perumahan..

Sama juga sih.. Di otak kita ada yg jagain ‘portal’ yg mengijinkan sebuah stimulus yang berupa informasi bisa lolos atau nggak..
Namanya CRITICAL FACTOR..
Fungsi dari critical factor sendiri pada dasarnya memang untuk memastikan apakah ‘sesuatu yang mau masuk’ ini AMAN DAN TIDAK MEMBAHAYAKAN.

Critical Factor itu isinya daftar siapa-siapa yang boleh masuk dan lalu lalang dengan mudah. Dalam otak.. data-data orang-orang dengan karakternya yang muncul dari pengalaman kita sebelumnya di simpan di HIPPOCAMPUS atau memori jangka panjang otak.

 

Dari hippocampus akan diekstrak nama-nama siapa yang orang yang berbahaya dan perlu dicurigai.. yang menyenangkan.. yang sering kasih hadiah semuanya ada disana..

Yang ter-kejam..ter-seram..ter-baik..ter-waaahh diletakkan di TOP LIST.

Kalo dia masih asing..atau gak populer pasti akan dicegah sama sama si SATPAM portal tadi.

ETHOS atau KREDIBILITAS akan sangat memudahkan kita melewati pos pemeriksaan SATPAM..
Semakin sering kita lewat..semakin kita dihapal..apalagi sering bawain oleh-oleh buat satpam..maka akan semakin mulus kita melewati portal.

Kita siap nyelonong kapan aja..paling cuman klakson aja sambil melambaikan tangan..
Senyum aja kadang cukup..
Atau kalo yg udah dekeeet banget sama si Satpam..cukup membatin dalam hati aja tau-tau udah dibukaan portal.. #Eehhh..

 

Nahhh.. Gimana Kalo Kita Merasa Tidak Punya Cukup Kredibilitas?

Kita bukan Professor..

Kita bukan Presiden..or anaknya presiden.or menantunya presiden

Kita bukan pengusaha papan atas yang sering masuk majalah FORBES..

Kita bukan Pak Rojak.. bapaknya artis kenamaan Indonesia.. Ayu Ting-Ting yang followers nya ngalahin Madonna or Britney Spears..

Gimana caranya agar kita dapat KREDIBILITAS.. Biar dikenal dan dihormati??

Jawabannya.. Ada DUA CARA.

Pertama bangun KREDIBILITAS itu..
Bangun ETHOS itu..
Tunjukkan siapa Anda sebenarnya dan layak melewati CRITICAL FACTOR.

Anggap saja kita ini penjual bakso yang punya sebuah tujuan JUALAN di dalam kompleks perumahan..
Gimana caranya melewati satpam kompleks?

Ya..Tunggu satpam tidur Mas..
Lhah.. Satpam tidur jam 2 pagi..
Emang kita mau jual bakso ke siapa?? Penghuni perumahan atau penghuni pohon2 besar di perumahan.. #IbuDatangLagi .. Beli bakso.. #Eeehhh
Mau tidak mau.. kita harus membangun KREDIBILITAS ke satpam komplek itu..

Pertama kita bisa senyum2.. nyapa si Satpam..
Siang Pak..
Sendirian aja Pak Satpam..
Iya..emang kenapa kalo Saya sendirian Mas? Masalah buat sampean?!!
Jangan galak2 gitu dong Pak..Pak Satpam kan ganteng kalo marah nanti gantengnya ilang loh Pak.. Boleh Saya temenin ngobrol..#Eeaaaa

Kalo anda cewek cakep.. macam Raisa – Isayaana mungkin bisa mulus trik ini.
Jika sesama cowok nya dijamin Anda akan kena pentung sama si satpam..
“Eeehhh emangnya eikeehh satpam apaaan Cyyynn.. hyuuukk”

Tukang bakso ‘professional’ pastinya akan memberikan pendekatan yg beda.

Siang Pak.. Sudah makan Pak?
Belum..emang kenapa Mas?

“Ini buat cemilan Pak..bakso kebetulan Saya lagi ulang taun nih Pak.. Sweet Seventeen.. Saya bagi-bagi bakso gratis nih Pak..”

“Sweet Seventeen apaan Mas.. tampang sampean boros banget.. itu udah sweet sepenty..tapi gapapa lah..kebetulan Mas udah laper banget.. udah 10 menitan mulut Saya gak kemasukan cemilan..”

“Masayaa Allaah.. itu mulut apa selepan tebu Pak”

Nahh habis itu kasih bakso dengan micin yang banyak..

Paham kan ya yg Saya maksud.. #Manggut-manggut ajaah

Pasti cair tuh si Satpam..
Sekali dua kali..

Kalo akrab..akhirnya boleh deh kita dikasih jualan keliling komplek

Itu hanya analogi.. pendekatan Inbound Methodologi buat bagun Kredibilitas..

Ada cara yang lebih singkat atau SHORT CUT buat bangun kredibilitas..

Kita juga bisa sebenarnya bilang ke satpam…

Pak Saya Dadang sodaranya yg punya perumahan ini.. Pak boleh Saya jualan disini..Katanya Omnya Om Saya..yang punya Om yang bikin perumahan ini Saya boleh jualan disini..
Pantesan..tadi pikir ponakannya

Or bilang ..Bapak kenal Pak Jokowi kan ya..
Kenal Pak emang kenapa Pak?
Baguss.. berarti Saya boleh jualan disini..
Lhooh koq bisa..situ apanya Pak Jokowi emang?
Bapak kenal Pak Jokowi.. Saya juga kenal Pak Jokowi..Yaa berarti kita sama kenal-kenal Pak Jokowi.. dan Pak Jokowi sama-sama gak kenal kita.. itu aja.. senasib kita..

Tapi pendekatan model gini tetep akan kalah powerful dengan teknik membangun kedekatan langsung dengan target seperti cara satu tadi.
Cuman memang powerful untuk tujuan-tujuan jangka pendek..

 

Penerapan dan Penggunaan Ethos dalam Penulisan

penerapan dan penggunaan ethos dalam penulisan

Dalam penulisan jika kita merasa tidak memiliki ETHOS yang kuat.. Kita bisa pinjam mereka yg ETHOS nya sudah kuat dan DIKENAL oleh target market kita

Misal nih karena Saya sering nulis artikel tentang marketing dan bisnis.. maka Saya sering pinjem mereka yang sudah kuat ETHOS marketing nya…

Menurut Marketing Guru Seth Godin…

Menurut Pakar Branding Dunia.. Professor Kevin Lane Keller..

Menurut Bill Gates..

Menurut Steve Jobs..

Menurut Prof. Rhenald Kasali..

Menurut Indrawan Nugroho..

Menurut Jamil Azzaini..

Meskipun ETHOS Saya tidak begitu kuat.. Tapi meminjam ETHOS beliau-beliau itu cukup membuat kita didengarkan..

Ketika kita sudah mulai didengarkan maka pelan-pelan kita bisa membangun kredibilitas kita sendiri. Biar kedepannya tanpa menyebut nama-nama tadi pun kita juga sudah mampu membuka ‘CRITICAL FACTOR’ audiens..

Tapi kita harus paham..
Bahwa kekuatan ETHOS itu biasanya juga sangat segmented dan berlaku untuk segmen tertentu..
Kuat di segmen ini belum tentu kuat untuk segmen yang lain..

Artinya kita harus meriset dulu nih..
Target audiens kita seperti apa..
Siapa tokoh yg mereka idolakan..
Siapa panutan mereka..

Kita tinggal menyesuaikan dan menuruti mereka..

Pemilihan sosok ETHOS itu harus dikenal oleh target market
Itu intinya.

Sebenarnya cara kerja ENDORSER juga seperti itu..

Brand menggunakan ETHOS dari si endorser untuk melewati critical factor nya AUDIENS.

Oleh karena itu pemilihan endorser harus bener-bener sesuai dengan siapa yang diidolakan sama Target Market kita..

Nahh.. sekali lagi RISET MARKET.. baik melalui survey, kuisioner, digital form, social media survey, atau forum diskusi sangatlah penting untuk mengenal dengan sangat baik target market kita.

Jika kita mengenal target market mereka. .kita bisa menempatkan ETHOS terbaik yang mampu menginfluence mereka. Jadi biar kita gak sia-sia nulis panjang-panjang tapi gak diijinin lewat sama si satpam portal.

Sekian materi kali ini ya.. next kita lanjutkan dengan elemen berikutnya.. PATHOS.

Oh iya seperti biasa jangan lupa untuk terus berlatih REPHRASING atau menuliskan ulang apa yang sudah Saya sampaikan..Tidak harus Anda menyertakan kredit tulisan dengan menyebut nama Saya.. apalagi sambil hentak-hentak tanah tiga kali.. #Eaaa

Betewe yang masih mau nyungsep dan diselipin di kelas Social Media Writing Skill ya #SMWS masih ada slot.. Tinggal kontak WA Saya aja ya..

Semoga apa yang Saya sampaikan ini bermanfaat
Salam,
Saiful Islam

Sam Ipoel Expert Inbound Marketing | Jangan Lupa Nginbound! Untuk Bisnis Anda Yang Lebih Suistanable!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Malcare WordPress Security